Selasa, Februari 7, 2023
spot_img

BERITA UNGGULAN

Perusahaan Indonesia Raih Penghargaan Manajemen Energi Tingkat Dunia

SuaraPemerintah.IDKementerian ESDM terus mendorong semua pihak dalam menerapkan efisiensi energi telah membuahkan hasil. Bertarung dengan berbagai perusahaan skala global, PT. ISM Bogasari Flour Mills, mewakili perusahaan Indonesia, sukses meraih penghargaan Excellence in Energy Management 2022 pada ajang Energy Management Leadership Awards yang diselenggarakan oleh Clean Energy Management (CEM) di Pennsylvania, Amerika Serikat pada Kamis (23/9) waktu setempat.

Keberhasilan PT ISM Bogasari Flour Mills mendapatkan pengakuan dari CEM dan dunia internasional tak lepas berkat upaya perusahaan tersebut melakukan penghematan energi sebesar USD3.671.899 dengan rata-rata peningkatan performa sebesar 16,6% selama kurun waktu 3 tahun, yaitu 2019 – 2021. Untuk mengimplementasikan sistem manajemen energi, perusahaan tersebut membutuhkan biaya USD53.390, dengan jumlah energy saving sebesar 210,690 Giga Joule (GJ) dan penurunan emisi gas rumah kaca sebesar 27.520 metrik ton.

- Advertisement -

“Selamat kepada PT ISM Bogasari Flour Mills. Ini prestasi yang luar biasa, semoga ini mendorong semua insan perusahaan untuk menunjukkan eksitensinya di dunia global dalam bidang efisiensi energi,” kata Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia ESDM Kementerian ESDM Prahoro Yulianto Nurtjahjo mewakili pihak Kementerian ESDM usai menerima pengumuman langsung dari CEM.

Penerima penghargaan di tahun 2022 tersebut menunjukkan bahwa semua bidang usaha atau perusahaan dapat menerapkan standar ISO 50001: Sistem Manajemen Energi untuk mendapatkan keuntungan bagi perusahaan berupa penghematan energi (energy saving).

- Advertisement -

“Kami tahu bahwa ISO 50001 akan menambah dampak positif pada keuangan kami dan aspek lingkungan, tetapi kami tidak pernah membayangkan itu juga bisa diperkuat praktik sosial dan tata kelola perusahaan kami,” tutur Wakil Presiden Engineering dan Technology PT ISM Bogasari Flour Mills Andry Wiryanto.

PT ISM Bogasari Flour Mills melaporkan penerapan ISO 50001 telah menunjukkan adanya penghematan biaya energi serta mengurangi total biaya utilitas sebagai bagian dari biaya. Biaya utilitas perusahaan tersebut mengalami penurunan sebesar 9,2% dari USD6,5/ton produk di tahun 2018 menjadi UD5,9/ton produk di tahun 2021.

“Kami tahu bahwa ISO 50001 akan menambah dampak positif pada keuangan kami dan aspek lingkungan, tetapi kami tidak pernah membayangkan itu juga bisa diperkuat praktik sosial dan tata kelola perusahaan kami,” kata Wakil Presiden Engineering dan Technology PT ISM Bogasari Flour Mills.

Kementerian ESDM sendiri melalui Ditjen EBTKE setiap tahun memfasilitasi asistensi penyiapan proposal yang akan diajukan ke kompetisi CEM. Syarat untuk mengikuti penghargaan ini perusahaan harus menerapkan sistem manajemen energi dan telah tersertifikasi ISO 50001, merangkum proses dan manfaat penghematan yang dihasilkan serta menyerahkan studi kasus yang terstruktur untuk dianalisis. Pemenang dipilih oleh panel ahli internasional yang independen.

Kirimkan Press Release berbagai aktivitas kegiatan Brand Anda ke email [email protected]

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Artikel Terkait

Suara Hari Ini

HOT NEWS

10,502FansSuka
392PengikutMengikuti
7PengikutMengikuti
2,180PelangganBerlangganan

TERPOPULER

Terpopuler PRAHUM

Spesial Interview